Now Reading
Jangan Normalisasikan Budaya ‘Overwork’. Netizen Beri Reaksi Tentang Isu Ini

Jangan Normalisasikan Budaya ‘Overwork’. Netizen Beri Reaksi Tentang Isu Ini

Overwork suatu hari akan memberikan kesan yang tidak diingini, seperti ‘burn-out’.

Siti Murni

Jangan lupa follow channel Telegram TRPbm untuk updates terkini, relevan dan menarik!


Bab ‘kerja’ ini jika dibahaskan, tidak akan pernah habis.

Hari-hari setelkan kerja pun, ia akan tetap bertambah dan tidak akan berkurang. Nampak tak? Tapi kalau pandai untuk membahagikan masa antara kerja dan masa peribadi untuk diri sendiri, semuanya akan menjadi lebih mudah dan teratur.

Tak perlulah nak duduk di ofis sehingga lewat malam semata-mata nak setelkan kerja yang bertimbun tu.

Baik datang awal esok pagi dan habiskan kerja yang tertunggak.

Sumber: The Eagle Eye

Bak kata orang, ada ‘fine line’ di antara tekanan sihat yang merangsang produktiviti dan tekanan yang boleh menyebabkan anda ‘burn-out’.

Sebab itu jangan ‘overwork’.

NOTA: Ini adalah pendapat peribadi penulis.


Pengguna Twitter tampil beri pendapat tentang isu ini.

Perkara ini sememangnya menjadi topik hangat di kalangan pengguna media sosial termasuk Izzati Rosdi di mana dia dilihat membincangkan hal ini menerusi akaun Twitter miliknya.

Yang menariknya, apa yang dibahaskan itu turut meraih perhatian ramai.

Kini, rangkaian tweets tersebut telah berjaya mendapat lebih 8,145 retweets.

“Jangan normalisasikan overworking,” jelas Izzati.

Menurut Izzati, dia menghabiskan waktunya di usia 20an dengan bekerja dan perkara paling “gila” pernah dilakukan adalah stay-back di pejabat sehingga jam 6am, dan pulang ke rumah untuk bersiap, kemudian kembali ke pejabat pada jam 8am.

Betul-betul workaholic!

Mengulas lanjut, Izzati turut mengatakan budaya overworking ini sememangnya memberikannya ‘ganjaran’ di masa hadapan.

Namun, kesihatan mentalnya turut terjejas.

Dalam masa yang sama, nasihat yang diberikan oleh Izzati kepada orang ramai di luar sana juga boleh dijadikan sebagai “eye-opener”.

Mana tidaknya, syarikat akan tetap menggantikan anda jika suatu hari nanti anda tidak lagi wujud di dunia.

Pendek kata, semua orang boleh digantikan. Tak kisahlah sebelum ini individu tersebut merupakan pekerja contoh sekalipun.

Sebab itulah jangan terlalu menormalkan budaya bekerja lebih masa.

Cukup masa, balik.


Topik hangat ini turut meraih perhatian netizen.

Pelbagai pandangan telah dilontarkan.

Suara netizen menerusi topik ini sememangnya menggambarkan bahawa mereka juga pernah berada di tempat Izzati suatu ketika dahulu.

Ada yang berkongsi bahawa apa yang mereka pernah lakukan sebelum ini tidak pernah dikesali. Malah, mereka menghargai pengajaran dan waktu yang pernah diluangkan untuk bekerja sambil menimba ilmu.

Lain orang, lain POV.

Yang penting, jangan malas untuk bekerja. Tapi jangan terlalu kuat bekerja sehingga tiada masa untuk diri sendiri serta keluarga. Sebab perlu diingatkan bahawa kerja lebih masa sekalipun, kerja takkan habis sampai bila-bila.

Jadi, mungkin anda boleh belajar untuk membahagikan masa? 🙂

BACA JUGA: KL: Not As Affected By Covid But Way Overworked


Kongsi cerita menarik dan terkini bersama kami di media sosial TRPbm: FacebookTwitter, dan Instagram.

View Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

6 + 2 =

© 2021 The Rakyat Post. All Rights Reserved. Owned by 3rd Wave Media Sdn Bhd