Now Reading
Ini Antara ‘Budaya’ Di Ofis Yang Perlu Ditukar. Tak Kiralah Kerajaan Atau Swasta

Ini Antara ‘Budaya’ Di Ofis Yang Perlu Ditukar. Tak Kiralah Kerajaan Atau Swasta

TLDR; Kena saling menghormati dan sentiasa bersikap professional.

Siti Murni

Jangan lupa follow channel Telegram TRPbm untuk updates terkini, relevan dan menarik!


Sejak kebelakangan ini, ada sahaja pelbagai masalah yang muncul tentang budaya di pejabat. Bila disebut ‘budaya’, pastinya ramai mengetahui bahawa ianya bukanlah sesuatu perkara yang digemari oleh majoriti individu/pekerja.

Malah, persekitaran seperti ini adalah toksik dan mampu untuk menjejaskan produktiviti.

BACA JUGA: Patut Ke HR Ambil Calon Fresh Grad Atau Tiada Pengalaman Untuk Bekerja?

Datang kerja untuk budaya kerja yang progresif dan sihat bagi memastikan kesejahteraan di tempat kerja. Tapi muncul pula beberapa manusia pelik dan aneh sehingga menimbulkan pelbagai budaya pelik seperti cemburu dengan rakan sekerja, karenah birokrasi di ofis, berat sebelah, dan sebagainya.

Pening juga kalau kena berdepan dengan persekitaran seperti ini.

Gambar sekadar hiasan.
(Sumber: Utusan Malaysia)

Menurut pemantauan kami di media sosial baru-baru ini, seorang pengguna Twitter (JatIkhwan) baru sahaja memuat naik satu tweet bertujuan untuk mendengar pendapat orang ramai tentang topik yang diutarakan olehnya.

Topik tersebut adalah “Budaya office kau rasa patut ditukar. Tak kiralah kerajaan atau swasta.”

Ternyata, ramai juga yang berminat untuk kongsikan pendapat.


1. Kerja lebih masa = berdedikasi. Balik awal = Tak cukup kerja.

Bab ini, sememangnya kami setuju. Kalau boleh, cuba untuk siapkan kerja serta tugasan yang diberikan ketika waktu bekerja, contohnya 9am – 6pm.

Jika anda tidak dapat menyiapkan tugasan yang diberikan sepanjang tempoh tersebut, minta untuk menyiapkannya pada keesokkan harinya. Cuba yang terbaik untuk tidak bekerja lebih waktu.

Time management kena on-point, gais!

2. Makan beramai-ramai perlu dijadikan pilihan.

Perkara ini sering menjadi salah satu masalah ‘besar’ di tempat kerja. Kalau seseorang individu itu tidak mahu makan beramai-ramai, itu bukanlah sesuatu perkara yang perlu dijadikan sebagai ‘masalah’.

Mungkin dia perlu waktu bersendirian kerana perlu menyelesaikan masalah tersendiri, ataupun terlalu ‘personal’ untuk dihebahkan.

Lain orang, lain caranya. Orang lain pun perlu ‘me-time’ juga. Ingat tu.

3. Hapuskan group WhatsApp.

WhatsApp group ini ada kemudahan dan kekurangannya juga. Kadang kala kita boleh lihat beberapa pengurus yang sejenis suka mesej di waktu malam, perihal kerja pula tu.

Yang paling tak best, bila disuruhnya buat dengan segera.

Orang putih panggil ‘adhoc’. Nak tengok Netflix dengan keluarga pun kacau.

4. Bahasa yang mudah difahami.

5. Ambil kesempatan.

6. Pilih bulu.

7. Senarai paling on-point setakat ini:


Sebenarnya banyak lagi perkara lain yang disarankan oleh pengguna di Twitter. Tapi setakat ini sahajalah yang kami boleh kongsikan. Itu pun sudah memadai memandangkan banyak lagi perkara lain yang penting dan perlu diubah oleh sesebuah syarikat atau organisasi.

Perlu diambil berat adalah politik di tempat kerja.

Perkara ini tidak dinafikan akan menimbulkan ketegangan sehinggakan ada pekerja yang bertindak berhenti kerja. Mana tidaknya, meninggalkan persekitaran kerja toksik adalah jauh lebih baik daripada perlu menghadapinya setiap hari.

Kesimpulannya, pihak pengurusana mahupun pekerja haruslah memainkan peranan dan bersikap professional apabila sedang bekerja. Cuba yang terbaik untuk saling memahami serta menghormati.

Then, we’re good to go! 😉


BACA JUGA: Lelaki Ini Kongsi Jawapan Untuk ‘Tackle’ Majikan Ketika Temuduga Kerja


Kongsi cerita menarik dan terkini bersama kami di media sosial TRPbm: FacebookTwitter, dan Instagram.

View Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

7 − 6 =

© 2021 The Rakyat Post. All Rights Reserved. Owned by 3rd Wave Media Sdn Bhd